Monday

the 30s

8 januari H-1 PARENTS’ DAY!!!!!

Simak….

Shuuu… Dateng sekolah nelat. (rumah -> #1 sekolah)
Napoleon yang ada Cuma Putri n Yonez dan dari cerita mereka, anak-anak pada kabur ke kos ogiv jadi saya.. ke #2 kos ogiv. Jalan keke bok. Dan BENER. Di sana anak-anak pada petangkringan ternyata. Kemudian saya meminta mereka unuk ikut kerja bakti. Dan karena detik itu belum ada tanda-tanda mereka meng-iya-kan, akhirnya pipod pungutin hasil-hasil karya yang udah terkumpul buat pameran besok. Ternyata cuma Dodot yang mau nemenin akika jadi, jalan kekelah kami bedua ke #3 sekolah lagi. E ehh ternyata, Mega dkk nyalip dari belakang naek motor ke sekolah. Sihalan.
Di sekolah.. baris sama anak-anak Napoleon lain dan ada breefing dari Pak Sih tapi kami malah ribey ribut aja, jadi ngomong apa tuh tadi? *AAAMPUUUNNN* haha ternyata di suruh mungutin sampah-sampah yang ada di lapangan. Dan mulailah kami beraksi. HAAAYYYAAAAAAAAAA!!! Doeng doeng syuut syuuuuuutt... tet tet tett
Let’s cuci tangan. Daaan... MAKANN!! #4 mbak kem
Makanlah kami segreedynya so, setelah makan kami balik ke kelas (#5 sekolah) bingung tentang pameran, kemudian akhirnya diputuskan buat mgumpulin semua karya yang sanggup dicapai. Jadilah me vs dise ke #6 rumah asti sementara ogiv vs peket ke rumah peket, dan yang lain ambil ke rumah niken.
Sampe di depan rumah asti.. spada... “masuk aja dek..” dan masuklah kami ke kamar si kuntet. Kebetulan pas itu emang Astinya lagi hang out sama Nia jadi kita nyelonong aja *iyalah daripada nunggu tu anak pulang kluyuran. Lama juga kan ntar* jadi, dipungutlah trimata hijau beserta topengnya. Capsusss.. Ngomong2 di tangankyu udah drtd aja tuh bertengger buku gambar a3-nya dise yang berisi daftar “karya2 ‘hilang’” yang butuh dicari. Gila udah kayak depkolektor pastinya *pose* .. Dan saat itu juga yang kami butuhin adalah daftar TOTALnya yang ada di genggaman Anhar so tujuan selanjutnya :
#7 rumah anhar. Eaakk, ternyata sudah banyak anak-anak cowok petangkringan di sonoh. Dan cek cek cekk, semua karya anak cowok udah numplek juga di situ.
Tok tok..
Eh, Ucha n Putri dateng buat ngurus makanan sama Ibu-nya anhar. Lupakan. Dise dan saya pun lanjut contreng contrengg,,, SO, me.-vs.-dise., memutuskan untuk menumplekkan SEMUA karya-karya di situ juga aja. Alhasil, harus ada transmigrasi besar-besaran dongs. Jadii. Sigit, vs kote, hasus linting lengenbaju buat keluarkan motor dari sangkar. Sip sip!! Duluan ke #8 sekolah (LAGI) sama dise, kami membelokkan semua anak-anak dan karyanya ke #9 rumah anhar. Kali ini Niken, dodot, intan, n mega ikut serta sambil bantuin bawa karya. Sigit dan kote juga. Weits, ogiv n peket pun sampe juga. OK. Dise dan saya memutuskan untuk kembali ke #10 SEKOLAH (LAAAGI!!!) hohhh
...cittt.. nyampe juga ak-hir-nya. Rapat ribut keriput laguii... tentang katalog karya.
maaAAAAlaaahh beginian :




lihat gambar di atas. yang kiri itu Paradis a.k.a Dise a.k.a Pendos, yang daritadi mbonceng aku melanglang buana :D





..haha
Dan saya pun mencari marker, lalu menulis to-do list (ga tau kenapa, kebiasaan nulis to-do list) yang berbunyi :
1. Ke rumah Ucha
2. Ambil gabus di rumah asti buat dibawa ke rumah anhar
3. Ambil flashdisk ke rumah pipod + ng-scan + ndesign = ngeprint
Karena bingung Asti boleh napa enggak gabusnya diambil, sedangkan astinya sendiri sampe sekarang belum nongol juga. So, sms asti gabus boleh diambil atau engga. Dan katanyaaa… BOLEH. Iyess. Tapi… gratis gak ya? Nah. Karena ragu, akhirnya planning 2 dicoret. Lagipula juga bingung nyari transport ke rumah astinya---sampekk ASTI datang membawa nia = =”
KE MANA AJA SESSS???
Ish. Nenteng kresek isi kotak sepatu dia. Tahu gak sehh kita semua drtd kebingungan ngurus parday yak an, e dia enak2an ngeshop. Udahlah gapapp. Dan kata Asti ternyata gabusnya gratis, dan karyanya nisa ada di kos nia,, dan nisa emang nungguin nia drtd. Alhasil sekarang dia harus nyusulin karyanya sendiri ke rumah anhar, Berhubung Nisa mau ke luar (ke kos nia sekalian ke rumah anhar) jadii, biar nisa yang sekalian ambil gabus ke rumah sati. Dan Asti?? Gatau kenapa pas itu dia tetep di kelas. Sekarang planning 3.
Katalog. Ya, ya. Udah saya bikin kok design bekgronnya yang kebetulan saya tinggal di rumah *ini bego bener sih* dan masih dalam bentuk lukisan jadi harus di-scan. Dan berhubung Mega punya scan2an beserta printernya, tapi sayng kejauhan, ternyata dodt punya. Udah kadung hamper gitu kan yah], eh dodot bilang scan2annya masih di kardus dan belum disetting. ERGHHHH, ok, nanti deh tinggal dulu.
FIB butuh latihan, jadi bingung nyari jam yang tepat. Karena Mega sedang kumat, jadi pas anak2 balik ke tempat Anhar semua, dia ikut, ninggalin saya.yang sedang berunding sama Cake. OK. Ribet banget itu rundingan sampe ngapal tangan guehh, so, wangking yang SUSAH banget dihubungi drtd pun akhirnya muncul juga, kami nyusul Mega n Ogiv yang sedang ada di #11 rumah anhar. EITS.
Tunggu.
Wangking harus tinggal di mbak kem dulu.
Sampe di rumah anhar, ternyata anak-anak tumpah berhamburan di sonoh. All-napoleonic,,except 2 penyusup yang ternyata adalah Dian n Bangkak, yang pas itu juga (pas pipod sama cake sampe di rumah anhar) edeng dan jolba juga parkir motor di sana, yang pastinya kalo dihubung2in, buat njemput Kempot, Dian n Bangkak tadi, yang mereka semua emang tergabung dalam sebuah band dan pastinya butuh latian juga, sama kayak FIB.
TARIK NAPAS…….
Hembuskaaan…… Hosh hosh

Dan pas aku melongok di depan pintu rumah anhar untuk memanggil Donio Ogiva dan Nadia Megarani, Jolba berdiri di situ juga untuk memanggil Dinar Ramadhan, Ardian Restu, dan Ramdhano. FIB vs ICM. Hyeaahh. Eh enggak engaklah ya, gak jadi.
Syutt… Berangkat. SEKARANG BINGUNG sama wangking, edeng n cake.
Mana si Ogip n Meg udah tancap gas duluan lagi. Bego.
Di sini posisinya, wangking, personel Fib yang butuh di’uncal’. Dan di kubu ICM, Edeng yang butuh diuncal. Sedangkan yang masih tertinggal di lokasi saat itu adalah: Saveera Vivid, Sanik Ismata (FIB) dan Valandhoni alias Edeng (ICM).
Valan butuh ke Frogz. Aku n Cake butuh ke Mbak kem buat njemput wangking. Tapi yang njemput wangking cuma orang satu aja, dengan alasan edeng gamau sendirian nunggu anak2 ICM yang lain ‘nguncal’ dia di situ. Dia pengen sama sanik, dan pipodlah yang harus mengucal wangking. TAPI, akhirnya, gatau kenapa keputusannya jadi: Cake nganter Edeng ke FRogz dan jemput Wangking. OK. Saya stay, nunggu di rumah anhar.
Ngurus foto2 karya sama Asti… Cake pun datang,
Katanya Wangking udah diambil sama Meg n Giv, so,, kami kudu langsung secepatnya nyusul ke #12 studio karena Mega udah kumat lagi. Ngebut ke sana,, APA??? Mega n Ogiv n Wangking udah nihil.
AKHIRNYAAA>>>> balik lagi deh ke #13 rumah anhar. Yak, benar, mereka ada di sana rupanya. HOOOOOOHHHHHHHHHHHHHH................
Udahlah cepet,cepet,hari makin siang bokk akhirnya kembali pencarian dimulai untuk mencari studio.
#14 Pro = antri 40 menit = NO.
#15 Frogz = penuhhh, dan baru masuk = NO WAY.
#16 Point’s,, dan... kosongg... hahhh... akhirnya.
Ish masa’ cake mau makan dulu? NO. Ayo cepet masuk deh. Makannya entar.
Masukk. Dan latihan prok prok sejam. Trus keluar. Cake gajadi makan haha jadi next destination!! : #17 anter Ogiv pilang ke kosnya.
Bye Ogivv… Kami LAPERRRRRRRRR beud. Ayo ke aladdin!! Otw tonatan,, tapi... kok kayaknya enak Tempuranan ya, jadi, ok deh tempuranan aja. Sipp.. Di tengah jalan,, cake ngajak ke Pom bensin, sementara Meg n Wangking udah belok duluan. Tunggu ya. Sip, balik ke #18 tempuranan,, di sana....
PENUHH!! Dan whoa, ketemu Roma & Resi tuh. Tapi,, mana Mega n Wangking yaa? Sihalan tuh anak. Akhirnya, kami berdua memutuskan untuk mencari mereka ke Aladdin, yaa mungkin aja kan?? Otw aladdin, aku buka inbox, ternyata Meg sms. Dia di rumah Ama. Ish. Ok, ke rumah ama... TAPI.... sepersekian detik kemudian... “Oi!!!” Tuh kunyil 2 ada di belakang kami. Sia---hiiiyhh. Ok, ke #19 Aladdin kan? Yeukk...
Grrrhh..... FINE-ALLEY... haha.
MAKAAANNN!!!

Srrrt srrt srrrrttt… K.O. deh tu sedotan.
Eh tiba2 ada yang datang. Siapa tu?
LOL. Ama.
Nagapain luh?
Ah ternyata dia mo ketemu guehh *si juragan kambing* eh enggak layaw. Juragan minyak kok gw.gimana si lu
Dan apa coba?? Dia ke sonoh cuman mo nanya ntar malem Pipod ikut ndeor pameran apa enggak.
Iya syang.. Dateng kok..
Dan.. dia pegi.
Huhu
(Kok tau ya dia, akyu di sini?) .. yaa biarlah menjadi rahasia indah kita berlima...

EH EH.
Tiba-tiba ada yang datang lagi ses.
Siapa??
Edeng n Jolba -___-”
Gajelas deh tuh.

Dan habis mereka lenyapp,, kami memutuskan untuk ke #20 RUMAH MEGA.
Waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!!!!!
Selama perjalanannya,, VIEWnyaaaaa!!!! BAGUS BANGEEEETTTT!!!! AAAA…
Tereak-tereak bebas deh tuh me n cake. Hahaaa!!!
Trus tau2 udaj nyampe rumah mega. Di sana, kami menutuskan untuk maen ke #21 rumah nolim. Iseng aja kan. Nah lo.
Capcus ne’…

Tiba-tibaa..
Sampe jalan rumahnya.. Nolimnya lagi dudu2 di rumah orang dan kita.. MALLLUUUUUUUUUU!!!! :D Aaaa sihal wakakakaa... Nylimur deh. Lucu rawks. Gapapa,, balik ke #22 rumah Mega. Sampe soreee………. Dan jam 5 datang. Waktunya pulang. Karena gladi-resik-gak-jelasnya gak jadi, yaa mending pulang aja kan. Karena,, keliatannya ada segerombolan m=awan hitam yang--JENGGOT MERLIN!!!
Hujan beneran kan.
Akhirnya nunggu hujan reda bareng2 depan rumah mega.
Semakin sore saja,, akhirnya nekat sama Cake balik ke ponorogo. Dengan meminjam helm mega (karena begonya saya gak bawa helm), sayonara meg n king!

GILE cin.
Hujannya kek jarum.
Hbrr.

Well, #23 WELCOME HOME!!
Langit udah gelap. Cepet2 mandi deh karena sejam lagi nudah harus berangkat lagi ke sekolah buat penataan pameran.
HUJAN BELOM BRENTII!!!!!
Hiks. Gimana ini gimana ini sodara sekalian.
Text-ing Dise, Anhar, Ama, Yonez, Ogiv, n Nisa,, Ngeri kalo ga ada yang dateng,
akhirnya berangkat juga ke #24 sekolah. Dianter mama. Dann sampailah saya.

... kok,, SEPI?????
Salahsalah. Bukannya sepi kalo diliat dari banyaknya mahasiswa STKIP yang ada di sana. TAPI,, anak esternya mana???
Mama udah balik ke rumah, so, aku lanjut masuk ke koridor sekolah. Nah itu ANHAR!! Horeee! Dan, ada cibong juga. Dan itu Ama!! Dan Nisa juga datengg!! Tapi ruangannya mana??? Pak Trio ke mana? Anak kelas lain di mana???
Ini gimana???
Hohh.
Menyedihkan -_______-
No, no, no. Itu adek2 kelas.
“Ki pamerane pie lho dek?”
“Lhaa kui mba. Gak ruh ki pie dadine.”
Hohhh kuadrat.
PANITIANYA KE MANAAAA????? Kenapa ruangannya masih dipake mahasiswa??
Untung diurus sama Bapaknya Anhar, jadi masih ada secercah harapan.
Ngomong-ngomong sementara itu akhirnya aku ngajak Nisa n Peket buat nyecan bekgron.
APAAAH?? Belum discaaan???
Ampunnn.. *sebahsujud*
Nyebrang ke #25 bagaskara. Ok, abis discan, balik lagi deh ke #26 sekolah. Masuk kelas Napoleon, buka lappy, akhirnya foto2 karyanya anak2 yang udah difotoin Asti n Putri tadi dimasuk2in ke designan bekgron. Nisa n Peket merancangnya, sementara saya bantu2in bapaknya anhar, anhar, n cibong mindah2in karya ke ruang pameran. Kabar terbarunya sih Pak Trio udah dalam perjalanan. Dan ahh, anak2 udah pada rame ngumpul akhirnya. Masih hujan dan gelap sangat di luar, ruangan semakin rame sama dekorasi dan anak2. jam 10pm-an... e e Telu ngabari latihan. Chic. Gile apeu. Ngantuk om, tante.. =_=
Gak ada transport lagi. Hauw ce’ tu anak setan bilang “10 menit lagi” dan benar. 10 menit kemudian dia sampe di Bagaskara. Shift alt ctrl del!!! OK deh. Menuju #27 = Pro ice. Ternyata anak2 Columbus (rythm n bassist SCM di situ juga) belum selese latian. Makin KG kan guehh. Selamat tinggal duniaaa!
DUUUGGGG!!!
Hampir aja mata saya terpejam pulas kalo pintu di belakang saya gak didorong masuk. Sialan. Posisi dudk pun membuat saya sulit untuk terlelap lagi. Lagu demi lagu berdendang (orkeeess kali berdendang -_-’) dan belum ada tanda2 selesai juga. Padahal Ginby udah tereak-tereak aja tuh di inbox gueh dikarenakan motornya dibawa Nugrok dan bukan kebetulan kalo Nugrok adalah salah satu personel dari band tersebut. Udah dibilangin 1, 2, 4 kali Nugrok teteeep aja ngebass. OK deh. Mending saya aja yang bawa motornya Ginby pulang iya kan. Di situ juga KG, jadi.. excuse me,, bolekah saya pulang kakak?? *GAMPAR* Ya pokoknya saya minta ijin pulang gitu dan belum dikonfirm sampe 2, 3 kali dan akhirnya mengangguklah Telu. Buka pintu, JEBRETT! Tancap gas ke #28 sekolah lagi (hiks inilah hidup *sroootttt*) dan di sanalah Ginby menunggu. Masih belum sepi. Tapi kami memutuskan untuk pulang duluan. Karena leppy beserta flashdiskku dibawa Nisa, dan Nisanya udah pulang, akhirnya sesuai perjanjian, Ginby nganter aku ke #29 rumah nisa.
Setelah semua masuk tas majikan, akhirnya dianterlah diri ini #30 P-U-L-A-N-G oleh Ginby.

Ok tx hati2 ya Ginb, bye.
BLEGG *ngorok*

No comments:

Post a Comment