Monday

Some Things Unshown



Catatan Akhir Semester: December to Remember. Dulu waktu masih newbie di SMA, X-1 menjuarai hampir semua kompetiti class meeting pertama. Di penghujung 2013, di class meeting terakhir kemarin XII IPS 5 menjuarai hampir semua kompetisi non-individu, terutama 3 highlightsnya yakni Choir, CAS class profile, dan Best Supporter. Hahaha gapapalah namanya juga classmeeting, tahu kan gimana ingrupnya, menang gituan aja seneng banget. Malam itu semua bersorak. Semua berpelukan. Semua bangga maju ke depan. Semua kenyang makan-makan. Itu Desember.

Oya, video di atas bener-bener tanpa skrip dan hampir semua naturally candid (kecuali yang pas opening scene videomotion Ecsotic in a word) karena bahkan pas udah pada ngumpul di court, kita juga pada gak tau mau ngapain. Banyak yang ngira itu pake mac, tapi enggak kok, cuman lenovo. Makasih buat laptopnya Nana yang super setia gitu sampe ngorok-ngorok pas mau rendering.

Menutup dan membuka tahun lagi-lagi sama Memet. Lagi-lagi di Jogja. Dan menyenangkan seperti biasanya. Naik bis berdua, lari-lari di bandara hahahaha. Kenapa bisa lari-lari padahal naik bis karena waktu itu hampir jam 9 dan busway terakhir cuma bisa dicapai kalo kita turun di bandara. kalo nurutin turun di giwangan asti udah lewat jam sembilan dan there will be no choice lagi ya kan. Hal yang paling menyenangkan adalah waktu kita duduk di trans terakhir, berdua, lega, dan sedikit berdahaga. Lebih soswitnya lagi, kita turun di ring road waktu itu dan udah malem. Jadi kita jalan sampe kosan. Kurang lebih lima kilo meter terus makan di burjo.
Besoknya dijemput terus sarapan buryam, terus nonton, belanja (dia yang belanja -_-) terus hujan-hujan di Malio. Malam pergantian tahun, sempet ngumpul-ngumpul sama kakak-kakak di depan kosan Mba Sembod, ada mba epho sama mas cungkring juga. Terus menjelang jam malam berangkat deh Ke Bukit Bintang. Apesnya, di perbatasan Yk-Bantul kita malah ditilang. Tilangnya rada disengaja gitu. Geez gausah diungkit bikin males. Seperti yang diduga dan semua orang tahu, Bukit bintang akan indah bagi mereka yang booking tempat. Waktu itu Memet udah mau bikin surprise booking salah satu tempat. Dan karena aku sempet ga dibolehin Mama tahunbaruan di Jogja, dia batalin itu tempat. Alhasil, kami cuma dapet warung lesehan dan disanalah kami menutup tahun.

Indaaaaaaaaaah banget. Ratusan kembang api merekah bersamaan di atas langit Jogja. Ratusan mata menyala-nyala dan setiap hati berharap. Setiap harapan meninggi, membaur bersama gemerlapnya langit Jogja. Dini hari kita meluncur lagi Ke Jogja buat bbq sama mba reni, om anton, mba deni om koko om sasa dan tentu aja si kecil Gema n Rania di daerah demangan baru. Great eve, great memories banget.

How about the senior trip?
Walaupun awalnya ini adalah University Trip, mungkin itu hanya nama samaran hahaha eh salah ya, pokoknya kemarin itu beda dari tahun sebelum-sebelumnya. Udah bukan bali, tapi Jakarta-Bandung-Jogja. Berangkatnya naik kereta eksekutif, bukan bus. 6 gerbong udah kayak kereta pribadi, bagai hogwarts express aja, eksekutif jadi ekonomi kali ya saking banyak yang tereak-tereak atau jalan-jalan... Selain itu juga udah gak pake baju bebas lagi, tapi pake kaos-kaos SA. Warna-warni sih, tapi ya... keki gitu. Udah pas di jakarta daerah mangga dua banjir haha apes banget..

Selesai choir di tangga Sampoerna Strategic Square yang super beken itu, akhirnya kita standing mini lunch di USBI. Ngopi, cemal cemil sama Ayi, Reyhan dll, terus balik ke hotel.

Ancol menyenangkan seperti biasanya. Bedanya mungkin karena kita ke sana pas hari aktif dan dari pagi, alhasil istana boneka jadi kayak negeri setan charlie atau naik tornado cuman berdua. Well it happened. Aku sih naik tornado masih berdelapan, lumayan, buat tombo wedhi hahaha cuman bisa merem karena takut melorot gara-gara badan lebih mini dari safety holdernya. Merem aja diwolak walik, merem terus digantung tinggi-tinggi, merem terus diputer puter kayak cucian. Pokoknya merem. Mana kiri kananku cowok, dan itu kali pertama aku denger teriakan para lelaki. Ditarik Reyhan sama uput ke Hysteria, aku parkir di taman dan nempel di sana selamanya. Gak mau. Gak mau gak mau.


Akhirnya naik halilintar.

Pipod: Duduk dimana rek?
Puput: Di depan sendiri yuk han
Reyhan: Oke
Pipod: AKU???
Cahyo: Ta kancani wes..

Calon mahasiswa mahasiswi UI emang setengah sedeng semua. Itu halilintar. Namanya aja udah gitu, cepetnya juga gitu, medannya gitu. Menurut hukum fisika, kalo kamu duduk di depan sendiri, dimana shapenya udah kayak bulletsdfghjkljhzsfyguvffehjsdcy.... ya kalian tahu sendirilah bakal gimana. Kalian tahu aku duduk di bagian mana?

Kedua dari depan.

Udah pada tahu lah gimana kelanjutnya. Kereta akan berjalan dengan lambat dan berderek pelan, sebelum akhirnya percepatan menyentuh maksimal setelah antiklinal pertama. Nah, sepersekian detik sebelum kereta meluncur dari antiklinal, seorang wanita berteriak sekencang-kencangnya. Wanita itu adalah saya.

Di situ, ada saat dimana aku ngerasa nyawaku sempet keluar dari ragaku, udah gabisa teriak lagi, dan itu di luar kontrolku, dan sepersekian detik ada kilasan hal-hal terbaik yang pernah aku lalui. Rasa yang akan selalu aku inget.

Makan siang di McD.  Menyenangkan (cuman dufan sih, tapi entah kenapa kali ini beda aja ke sana sama sohib-sohib SMA hehe) Terus kita nyebrang buat main lagi. Aku lupa apa sih nama permainannya duh itu lho pokoknya di situ juga nyebelin. Reyhan & Puput turun dengan pose awal persis sama seperti saat wahana naik. Aku? Teriak-teriak, minta turun, pegangan sekenceng-kencenganya, kebelet pipis, dan malu sama mbaknya yang cuma anteng tampang inosen. Pasti kepalanya udah umbelan kayak di komik.

Selesai dari situ basah-basahan di arung jeram, teater apa gitu lupa terus niagara-gara. Terus kita ke Bandung.. Di bandung kita turun di depan mall. Bukan mau tdur di mall tapi jalan ngelewatin mall buat nembus belakang ke hotel. Gatau asik gatau aneh gitu 150 orang turun dari bus membawa luggages jalan-jalan di mall tengah malem. Aduh Tuhan viewnya dari jendela breath-taking bener! Terus besoknya sarapan di Piazza Venezia, ngrumpi pagi sama mak-maknya IPS 5. Baru jalan..

Menuju Tangkuban Perahu suasana hati cerah banget. Menikmati Bandung banget, dan makan siang yang super cozy banget di Grafika Cikole. Dari awalnya bertiga jadi cuman bisa lari-lari sama Reyhan, foto sama bule, dan cari es teh. Mana dikira kita pacaran. Gak la yau. Cuman bisa ngakak.

Yang apes sorenya, gimana nggak, sampe di Cihampelas. Hujan. Mana deres lagi. Sepatu basah. Yang lain udah pada sama pacarnya, sama mantannya, sama htsnya, sama anu-anunya. Aku? Beli sendal di indomaret, jelek gitu, masa keluar uang biru. Ilang lagi sekarang. Akhirnya cuma bisa balik ke bus numang sepayung sama apep, sama muka kusut.

Cus jogja, tidur di bus. Paginya sampe, sarapan, ganti baju, terus baju yang tersisa ternyata kena noda banjir pas di Jkt. Akhirnya pinjem Reyhan apalah daya. Yang paling aneh adalah, pas nyampe kota, kayak bener-bener asing ndatengin kota yang dulu hampir tiap bulan disabani. Jalan-jalan yang udah sampe hapal gitu, biasa naik motor di atasnya, jadi asing. Kaliurang, Malioboro juga asing. Aneh wes pokoknya!

Terus balik ke bus. Telat. Tanpa dosa. Padahal awalnya aku yang minta jangan molor. Khawatir banget takut ga sampe Malang sebelum jam 5. Pas dinner di suatu rumah makan gede gitu, (sek to aku lupa namane) malah ada mini pensi. Whoaaaaa campur aduk banget rasanya.

Nyeselnya pas udah nyampe Malang, yang ternyata masih jam 4 pagi. Harusnya bisa nikmatin acara tadi pas di rumah makan. Tapi gak ada waktu buat itu.

Langsung mandi, siap-siap berangkat lagi ke Stasiun. Stasiun yang sama lima hari sebelumnya. Peron yang sama, jurusan Sidoarjo. Ada yang ulang tahun. Ada yang gak tau pacarnya udah nyampe Malang. Ada yang gak bisa nelfon berkali-kali. Hampir dua jam di kereta yang molornya minta ampun. Belum nyentuh kasur. Dan sedikit amburadul. Tapi seneng kesampean juga ngerayain bareng :)

Yah, walaupun tanpa perencanaan yang bener-bener mateng dan kehabisan tiket balik ke Malang hahahaha. Balik naik bus, sampe di Arjosari ngangkot ke Gadang. Di gadang hujan terus ngojek ke Asrama. Mandi. Lalu tidur sepulas pulasnya.

Belum bisa sayang, besok paginya masih harus nemenin adek-adeknya diklat jurnalistik. Tahan dulu yaaa....


Ya itulah pergantian tahun saya. Sedikit menguras tenaga, dan walaupun berbagai ujian, try out maupun persiapan unas tidak diceritakan bukan berarti hidup ini indah seperti yang terlihat. Blog ga kesentuh, twitter kudet nemen, kamera juga disfungsi, wifi nihil. Cuma bisa ngejurnal lewat instagram. Gaul is a big nanti-dulu. Tapi sekarang kalap. Makasih buat Ipang yang rela minjemin modemnya buat aku isi n pake dulu. Semoga bisa mengembalikan kegaulanku yang kayaknya mustahil banget. Ga enak ternyata ga ngejurnal atau nulis atau masang foto-foto di sini. gak tau, ada yang ilang aja hahaha.



Hoam.

Sleeptight everyone..